Aku. Skripsi. Dan Sebuah Upacara Bernama Wisuda.

Akhirnya setelah 4 tahun 2 bulan gue kuliah, gue bisa ngerasain juga euforia wisuda dan kelulusan. Gue emang bukan lulusan termuda, lulusan terbaik apalagi jenjang kuliah tercepat. Tapi gue bisa berbangga saat nama gue dipanggil ke depan “Fani Fauziah, Dengan Pujian”. Mama gue terharu tentunya, gak nyangka anaknya ini bisa jadi cumlaude meskipun dengan ipk yang mepet untuk ukuran cumlaude :p



Gue baru menyadari kenapa nama untuk seseorang yang berkuliah adalah mahasiswa bukan siswa. Karena segala sesuatunya berbeda dengan siswa. Ya kita belajar, tapi proses belajarnya bukan cuma duduk dikelas dan merhatiin guru. Ya kita sama” praktekin apa yang kita pelajarin, tapi
bukan sekedar di laboratorium tapi di kehidupan nyata, di masyarakat. Berbakti untuk negara dan instansi dimana kita kelak bekerja.

Dan ada 1 point penting yang gue dapet semasa kuliah bahwa terkadang kita belajar dari sebuah hasil akhir, padahal belajar yang sebenarnya ada di dalam sebuah proses. Waktu gue ngerjain skripsi disanalah gue bener” belajar, bukan cuman tentang sistematika penulisan, cara olah data atau cara persentasi. Tapi jauh dari itu gue belajar gimana caranya memenejemen waktu. Gue berkali” buat timeline buat penelitian gue itu tapi ternyata selalu molor. Gue tau pasti ada yang salah, dan memang menjaga sebuah konsistensi dalam mengerjakan sesuatu itu sulit. Yang paling penting adalah fokus dalam mengerjakan skripsi, gue ngerasain sendiri ketika gue mengkombinasikan skripsi dengan kegiatan lain. Semuanya bisa dikerjain, tapi gak imbang dan hasilnya gak optimal.

Permasalahan yang utama dalam mengerjakan skripsi adalah mempetieskan rasa males. Males nyari topik penelitian, males nyari literatur, males bimbingan, males bikin draft dan ngurus” segala macem administrasinya. Rata” orang pasti punya internet, bahkan di kampus atau tempat makan juga ada wifi. Tapi paling banter kita make buat facebook an, twitter an, tumblr, atau apalah ngerjain social networking lainnya. Sangat jarang kita buka google trus pilih scholar buat nyari jurnal” sebagai bahan acuan penelitian kita. Apalagi pergi ke perpustakaan atau pinjem buku sama dosen udah lebih males lagi itu mah. Sebenernya tersedia banyak jurnal, tapi karena bahasanya aja udah bahasa inggris dan kecenderungan mahasiswa males kalo udah nemu jurnal bagus tapi berbahasa inggris. Jadi salah siapa kalo jurnal bagus itu berbahasa inggris? Salah gue? salah temen” gue? yang salah tukang bajigur, minuman kotor masih dijual juga.

Setelah dengan berberat hati harus nyimpen dan download itu jurnal” berbahasa asing, pertanyaan berikutnya adalah kapan kita akan mulai membaca jurnal itu? Belum lagi harus di translate, dan yang sering dilakukan adalah mencari skripsi dengan literatur yang sama kemudian menyitir dari skripsi itu. Dan kadang” si pembuat skripsi mentranslate dengan seenak perut, padahal artinya jauh beda sama jurnal aslinya. Gue pengalaman begini solanya, udah semangat nyalin pas dibaca di jurnal asli ternyata maksud si penulis kemana, si pembuat skripsi ngartiin kemana. Jaka sembung bawa golok, gak nyambung gue sodok.

Abis dibaca, di translate dan kitapun mulai nulis dan merangkai draft skripsi. Tapi ada juga masalah lain, yaitu mood. Nyari mood buat ngerjain kerjaan ini bisa susah banget. Disaat temen” yang lain leha”, maen ke sana kesini, kita harus berjuang ngerjain draft, belum lagi kalo udah jadi DPO (daftar pencarian orang) dosen. Ke kampus males, dikosan bosen tapi pengen ketemu temen”. Akhirnya cuman bisa nongkrong dikantin seharian. Tapi, disaat mood itu datang kita bisa ngerjain draft semalam suntuk dan bersemangat buat segera bimbingan sama dosen di besok paginya.

Tapi sayang, udah semangat ’45 dosen gak dateng ke kampus. What a day? Akhirnya kita bikin janji buat ketemu itu dosen. Kalo dosennya sibuk kita harus ngejar dia kesana sini atau stand by di depan pintu sekjur, begitu dia keluar langsung kita peluk dan iket di kursi. Saking sibuknya lagi disaat kita pengen diskusi, dia cuman bilang “saya bawa dulu ya, nanti kalo udah dibaca kita diskusi” atau “simpen aja di loker, nanti saya baca”. Tapi waktu seminggu kemudian kita tanyain dia lupa atau bahkan draftnya ilang. Gebukin gue aja sekalian, bakar saja draftnya, biar hangus sampai menjadi abu.

Salah satu yang mengganggu kelancaran skripsi adalah administrasi, sangat banyak syarat ini itu. Belum lagi bayar segala macem, beli kertas, tinta, foto kopi, dll. Bukan cuman emosi dan hati, tapi skripsi juga menguras isi dompet. Kadang temen gak selalu bisa minjemin duit, tukang foto kopian juga gak bisa di utangin, terpaksa beberapa barang lari ke pegadaian yang gak tau kapan bisa ditebus dan kalau tiba masanya barang itu gak ditebus juga maka ia akan dilelang dengan sukarela. Atau melapangkan dada ketika harus menjual barang kesayangan karena suatu hil yang mustahal buat minta uang sama orang tua.

Akhirnya judul kita disetujuin, tapi biasanya kalo udah gitu berasa agak lega dikit dan si setan M (yang tidak dapat disebutkan namanya) sangat mudah masuk. Itu penelitian diibiarin dulu, seminggu, dua minggu sampe sebulan lebih. Padahal waktu awal pasti berikrar “begitu ini judul disetujuin dosen pembimbing, gue bakal langsung ngerjain itu penelitian”. tapi kenyataan kadang berbanding terbalik dengan rencana” awal. Ada aja racunnya, yang bikin itu ikrar dilanggar.

Dalam pelaksaannya, penelitian juga ga lepas dari masalah dan hambatan yang bikin galau. Contohya adalah (karena gue kuliah di fakultas pertanian) temen” gue yang penelitian tentang ulet, mereka harus susah payah ternak ulet, belum lagi uletnya harus spesifik dari suatu daerah. Kadang gak selalu berhasil, udah sampe tahap kepompong, ternyata gak jadi imago. Atau jadi imago, tapi ga bisa bertelur. Yang penelitian tikus juga sama, buat ngembang biakin tikus butuh waktu 2 bulan kalo beli harganya lumayan mahal. Penelitian gue tentang penyakit padi (jamur) jadi sebagian aktivitas dikerjain di laboratorium. Masalahnya laen lagi, kadang jamur dan bakteri gue kena kontaminasi bakteri atau jamur lain. Jadi gue harus ngulang terus”an sampe bner” murni tanpa ada kontaminasi. Jadi, mau apapun penelitiannya, selalu ada resiko dan tingkat kesulitan masing”. Kita gak bisa dengan mudah bilang kalo penelitian si A lebih gampang dari kita karena kita juga gak ngerasain kesulitan si A.

Banyak pelajaran yang bisa diambil dari proses ngebuat skripsi ini. Belajar bersabar dan memotivasi diri adalah 2 pelajaran penting. Beruntungnya gue adalah punya teman dan saudara yang selalu siap support gue dalam keadaan apapun. Kadang hanya sebuah kata “semangat” bisa benar” jadi api yang menyulut gas bocor. Yang paling penting adalah mempertahankan kobaran api itu. Jangan baru aja membara udah padam lagi apinya. Supply gas juga mesti terus ada. Maksudnya adalah si penyemangat. Mau temen, pacar, orang tua atau siapapunlah mereka harus ada buat kita.

Tapi yang jadi motivator terbesar buat gue adalah mama. Bukan karena dia selalu nyemangatin gue, tapi karena bawelnya dia selalu nanya “gimana? Udah bimbingan?”, “kapan sidang”, “jadinya mau wisuda kapan”. Emang pertanyaan itu bukan cuman keluar dari mulut dia tapi sayangnya dialah yang tinggal serumah dengan kita, dan dari mulutnyalah pertanyaan itu keluar setiap harinya. Jadi terlintas dalam benak gue bahwa gue harus menjawab SESEGERA mungkin menjawab pertanyaan” dia it. Dan bukan hanya itu, gue juga harus ngasih bonus sama nyokap gue di hari wisuda gue dengan predikat “dengan pujian” itu :D

Yang paling penting dan paling menentukan kelulusan adalah sidang, bukan wisuda. Nilai yang masuk transkrip nilai sidang, bukan wisuda. Tanggal yang ada di ijazah, tanggal sidang bukan tanggal wisuda. Toga cuman di pake sehari, tapi ijazah hasil sidang dipake seumur hidup. Jadi apa fungsinya wisuda buat gue gak lebih dari sekedar ceremonial. Tapi sampe akhirnya kemaren gue wisuda, waktu lagu” kebangsaan, almamater dan hymne dinyanyikan. Ada sesuatu yang menggelitik di hati gw yang bikin bulu kuduk gue merinding. Bukan betapa bagusnya suara paduan suara, tapi ada 1 hal yang gue sadari bahwa gue sekarang adalah alumni.

Apa yang akan gue berikan buat almamater gue? mau kemana gue setelah ini? Apa gue bisa mempertanggungjawabkan hasil belajar gue selama ini? Pada intinya gue sudah harus lebih bertanggungjawab atas segala sesuatu yang berhubungan dengan diri gue sendiri. Gak boleh ngerepotin mama lagi, harus bisa punya penghasilan sendiri, bisa lebih mandiri dan dewasa dalam bersikap dan bertindak.

Buat siapapun yang lagi ngerasain galau skripsi aku cuman bisa titip pesen. Jangan galau kawan, kerjakan. Biar satu hari hanya 1 kalimat atau 1 paragraf tapi yang paling penting adalah progressnya. Jaga api semangat tetap menyala, gak perlu berkobar”, yang penting hangat menyemangat. Inget siapapun yang menunggu kamu dapet gelar sarjana. Memang hanya sebuah gelar, tapi itu adalah kebanggan mereka dan jadikan itu motivasi. Inget dimana orang tua kita kelak akan tersenyum bahagia melihat kita dengan sebuah gelar dibelakang nama kita. Bukan gelarnya, tapi usaha kita yang akan membuat kita merasa puas. Semakin maksimal usaha kita maka semakin maksimal hasil yang akan kita dapat. Inget dimana mama akan meneteskan air mata dan bahagia karena doanya telah dikabulkan Tuhan. Bahwa kamu, anak yang diperjuangkan untuk sekolah dari semenjak tk sampe kuliah bisa menyelesaikan semuanya dengan baik.
Jangan anggap skripsi dan penelitian sebagai musuh tapi anggap sebagai teman diskusi, dari sana kita akan menggali ilmu sebanyak”nya. Semua akan ada akhirnya kalo emang kita ngerjain itu skripsi, tapi sebaliknya skripsi itu gak akan pernah selesai kalo kita gak pernah memikirkannya apalagi mengerjakannya. Ada sebuah pertanyaan dari temen gue. apa yang ngebedaian juara renang dengan runner upnya? Hanya beda sepersekian detik lebih cepat. Kenapa bisa jadi juara? Karena dia berusaha “sedikit” lebih keras. Jadi berusaha dan berjuanglah kawan, lakukan yang terbaik dan jangan lupa berdoa. Jadilah juara, jadilah pemenang dalam pertempuran ini :D CEMUNGUDDH!!!!!!!



Bed room
10 Nopember 2011
20 : 45

NB : saya ngutang bunga nii sama temen".. tenang nanti sayya kasih bunga bank.. ahahah..



Aku. Skripsi. Dan Sebuah Upacara Bernama Wisuda.
Item Reviewed: Aku. Skripsi. Dan Sebuah Upacara Bernama Wisuda. 9 out of 10 based on 10 ratings. 9 user reviews.

Selamat atas wisudanya.... :)

Salam kenal.... :D

wow... super.

Selamat :) Abah

makasiiiih semuanya,, semoga ilmu saya bisa bermanfaat :) salam kenal...

Emoticon? nyengir

Berkomentarlah dengan Bahasa yang Relevan dan Sopan.. #ThinkHIGH! ^_^

Komentar Terbaru

Just load it!